Oleh-oleh dari Pameran Pendidikan Jepang

Posted on 4 September 2008

12



Tanggal 31 Agustus 2008 kemarin, alhamdulillah punya waktu kosong. Jarang-jarang hari Sabtu dan Minggu kosong. Biasanya selalu penuh terus dari pagi hingga malem. Seperti yang direncanakan, akhirnya memanfaatkan hari Minggu itu untuk jalan-jalan mengunjungi pameran Pendidikan Jepang di JCC, Senayan Jakarta.

Luar biasa informatif acaranya. Segala hal yang pengen saya ketahui sebelum berangkat ke Jepang sana, bisa saya tanyakan langsung. Banyak stand-stand universitas Jepang disana. Gilaaa.. serasa di Jepang aja pas disana. Setidaknya bisa melatih bahasa Jepang, sekalipun cuman “Ohaiyo Gozaimasu” atau “Konniciwa” dan tentunya, “Arigato Gozaimasu“. Kekeke… Ah.. cuman memperkenalkan nama saja mah apa sulitnya sih? Terus sebelum mengakhiri percakapan, bilang aja “dozo yoroshiku” (nice to meet you). Hehehe… saya paling seneng lihat senyum-senyum mereka. Oia… di tiap stand juga sebenarnya sudah disediakan seorang penterjemah, jadi mau nanya pake bahasa apapun pasti di jawab. Asal jangan pake bahasa daerah aja…!! 😀

Cuman saya melihat satu kekurangan, yaitu persiapan dari tuan rumah sendiri untuk pameran ini. Terutama untuk bagian sound system. Acak kadut…!! Wadooogh.. parah.. parah..! Masa pas acara pembukaan, microphonenya gak berfungsi. Kasian kan si om Japanese itu yang mengucapkan kalimat pembukaan, tapi gak kedengeran suaranya. Terus pas di tengah pidato, pake acara betul-betulin tuh microphone. Parah.. parah…!! Belum lagi pas pemutaran film. Itu ternyata teknisinya gak bisa ngapa-ngapain. Mau nyetel tuh film aja sampe nunggu lama banget dia ngutak-ngatik. Kayaknya dia belum mahir pake program Real One Player. Jadi malah bolak balik nge-explore DVDnya. Sekali lagi.. cuman masalah ini aja sih yang saya rasa kurang perfect. Yang lainnya oke punya lah…!! Sip.. sip…

Paling tidak menghadiri Pameran Pendidikan Jepang kemarin, menyemangati saya untuk menyiapkan beberapa hal :

Pertama, membuat Research Proposal
Sebenarnya ada dosen sih yang ngasih jalan tol, kalau mau. Tapi bidangnya Teknik Nuklir. Walah.. walah.. Saya sih inginnya memperdalam bidang Robotika, Artificial Inteligence atau Computer Control.

Kedua, belajar bahasa Jepang
Wah… so pasti.. ini pasti kudu dilakukan. Wong, pastinya kalau ke sana emang pake bahasa apaan? Sundanese? Halaaah.. ya enggak lah..! Mau beli sesuatu buat makan, mau diskusi, atau mau nanya. Emang mau pake bahasa apalagi selain bahasa Jepang. Oia.. untuk mahasiswa S1, bahasa Jepang sudah pasti bahasa wajib. Nah, kalo S2, cuman beberapa universitas saja yang menggunakannya sebagai bahasa pengantar kuliahnya.

Ketiga, ngikutin tes EJU
Walah.. walah.. untuk mengikuti tes ini kudu belajar pelajaran-pelajaran SMP, SMA lagi negh. Ada 3 hal yang diujikan, yaitu: kemampuan bahasa Jepang, Matematika, juga IPA (Fisika, Kimia, Biologi). Yang IPA ini khusus untuk mereka yang mengambil kuliah teknik, selain jurusan teknik diganti dengan ujian tentang Kebudayaan Jepang. Biaya ngikutin tes ini cuman Rp. 45.000 plus 3 buah pas photo. Dan sertifikat ini hanya berlaku satu tahun.

Keempat, ngikutin lagi tes TOEFL
Nah.. walaupun bukan prioritas dan tidak banyak membantu. Setidaknya, perlu lah untuk jaga-jaga.

Peserta pameran pun dibekali beberapa buku panduan, dan segala macem tentang Jepang dan bagaimana menempuh pendidikan di Jepang, sampai kepada biaya hidup disana. Oia.. ada sebuah hal yang diungkapkan dalam pameran tersebut. Dikatakan bahwa “Universitas-universitas di Jepang itu, tidak ada yang lebih baik dari yang lain. Tidak seperti di Indonesia. Semua mendapat perhatian yang sama dari Pemerintah Jepang. Yang menjadi masalah bagi kita selanjutnya adalah lokasi universitas tersebut. Karena hal itu berhubungan dengan biaya hidup.”

Loh, dua gambar terakhir emang masih termasuk dalam Pameran Pendidikan Jepang?

Hehe… bukan… bukan.. Itu adalah Pameran Craft Indonesia. Karena lokasinya berdekatan, akhirnya mampir juga buat lihat-lihat. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui… 😀

Iklan
Ditandai: ,
Posted in: Personal